Gubernur Dukung Pemerintah Dalam Penerapan Kurikulum Merdeka Guna Menyaring Minat dan Bakat Para Siswa

Bagikan Berita

Bangka,BERITACMM.com

Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung ( Babel) berkeinginan menciptakan sumber daya manusia (SDM) Babel yang unggul dan berdaya saing global, sehingga dapat membangun Babel lebih maju.

Hal itu ditegaskan gubernur di hadapan para siswa SMA Setia Budi Sungailiat, Kabupaten Bangka dalam rangka kunjungannya ke sekolah tersebut, Jumat (25/02/22).

Menurut Gubernur Erzaldi, demi untuk mencerdaskan SDM di Babel, dirinya akan berkunjung ke sekolah – sekolah di Babel, sehingga dirinya mengetahui apa kendala serta solusi yang akan diambil untuk masing-masing sekolah.

“Saya akan kunjungi ke setiap sekolah di Babel, baik itu sekolah negeri, swasta maupun pesantren. Sehingga cita-cita saya memajukan SDM di Babel ini bisa terwujud , “ungkap gubernur.

Gubernur Erzaldi sangat mendukung kebijakan pemerintah pusat untuk menerapkan kurikulum merdeka, karena dinilai sangat positif mengingat kurikulum tersebut sangat cocok dengan situasi saat ini.

“Saya sampaikan, jangan ditunda pemakaian kurikulum merdeka ne kunci, karena kurikulum ne adalah penyaring minat dan bakat kalian, ” jelas gubernur.

Untuk itu pemegang kebijakan di Babel ini menginstruksikan Kepala Dinas Pendidikan Babel, agar segera merenovasi gedung sekolah Setia Budi yang sudah uzur, dengan syarat tidak merobah keaslian gedung tersebut.

Untuk mengetahui minat dan bakat siswa.
Khusus kelas 12, saya wajibkan harus mendapatkan tes psikologi untuk mendapatkan minat dan bakat siswa tersebut, semua biaya di tanggung Pemprov, karena kita ingin mendapatkan SDM yang berkualitas, supaya kita menjadi tuan rumah di negeri kita sendiri, “tegas gubernur.

Waktu yang singkat ini dipergunakan gubernur juga untuk sesi tanya jawab, agar mengetahui keinginan para siswa terhadap daerah, dengan harapan keinginan para siswa dapat tersalurkan.

Kepala Sekolah Setia Budi, Wandi Wardoyo mengucapkan banyak terimakasih atas kedatangan Gubernur Erzaldi  yang menyempatkan dirinya untuk meninjau sekolah karena kedatangan orang nomor satu di Babel ini merupakan kebanggaan tersendiri bagi Sekolah Setia Budi.

Kehadiran gubernur, membuat para siswa dapat mengenal Gubernur Erzaldi lebih dekat.

“Ini kebanggaan tersendiri bagi Sekolah Setia Budi, karena Gubernur Erzaldi telah menyempatkan untuk hadir bersama kami di sini, “ungkap Kepala Sekolah dengan rasa gembira (diiringin tepuk tangan para siswa).

Menurut Wandi, sekolah ini sudah berdiri sejak tahun 1960, dengan nama Cing Kuang Kun. Pada tahun 1975, baru berdiri SMA Setia Budi, dan akibat pengaruh politik pada zaman itu, maka Sekolah Setia Budi terbagi dua, satu untuk siswa pribumi dan satu lagi untuk siswa asal keturunan Tionghoa.

“Yang sekolah di Lokacin itu anak-anak keturunan Tionghoa, walaupun demikian, sekolah ini menekankan budaya wawasan kebangsaan, mengedepankan sikap toleransi yang kental kepada siswa-siswa kami sesuai warisan pendahulu kami , ” ujarnya.

Oleh sebab itu, anak-anak yang sekolah di Setia Budi terdiri berbagai suku dan agama.

Kehadiran gubernur menurut Kepala Sekolah merupakan momen yang langka dan sangat di tunggu-tunggu para guru dan siswa.

“Kami berharap pertemuan ini bukan yang terakhir, tetapi masih ada pertemuan – pertemuan selanjutnya, “ungkap Kepala Sekolah.

Usai berdialog dengan para siswa, gubernur meninjau kelas, untuk mengetahui kondisi gedung sekolah tersebut.

(Jek)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.